A password will be e-mailed to you.

Beberapa band memiliki dampak perubahan industri seperti Nirvana ketika debut label utama mereka,  Nevermind, yang dirilis pada September 1991. Lagu pembuka dan single utama, “Smells Like Teen Spirit,” tampaknya sendirian menggebrak revolusi alternatif yang mendominasi tahun 90-an dan masih berpengaruh pada tahun-tahun rock modern setelah pentolan Kurt Cobain yang  bunuh diri pada tahun 1994.

Dan sementara karir mereka singkat hanya tiga album studio, kompilasi disensor dan langka dan catatan MTV Unplugged antara tahun 1989 dan 1994 katalog band Seattle memiliki kedalaman lebih banyak daripada yang Anda bayangkan. Itu tentu saja melampaui “Smells Like Teen Spirit,” lagu yang membuat Nirvana naik ke beberapa tangga lagu. Berikut daftar 10 lagu yang lebih baik dari “Smells Like Teen Spirit”.

10. ‘Polly (New Wave)’

Dari: ‘Incesticide’ (1992)

Versi “Polly” pada album Nevermind adalah muram dan mencolok, gaya yang memainkan nada seram. Pada kompilasi yang jarang terjadi, Incesticide, lagu ini menjadi lagu punk yang mengingatkan pada era 80-an dengan produksi berpasir dan drum yang pecah.


9. ‘Verse Chorus Verse’ / ‘Sappy’

From: ‘No Alternative’ (1993) / ‘In Utero – 20th Anniversary – Deluxe Edition’

Sebagai bagian dari kompilasi manfaat Alternatif, lagu ini biasa disebut sebagai “Ayat Paduan Suara.” Namun, lagu tersebut lebih tepatnya versi dari lagu awal “Sappy” yang direkam “In Utero. Terlepas dari namanya, lagu itu adalah jenis permen karet grunge yang enak di mana Nirvana unggul, dengan gitar boomerang dan irama karet yang cocok dengan vokal Cobain yang memohon.


8. ‘Radio Friendly Unit Shifter’

Dari: ‘In Utero’ (1993)

Secara keseluruhan, In Utero bukanlah album yang paling komersial, yang diketahui Cobain. Bahkan, hampir seperti dia menyukai sifatnya yang kasar. Contoh kasus: Distorsi-scratchy “Radio Friendly Unit Shifter,” lagu yang jelas-jelas keras yang mulai hidup sebagai tanggapan langsung terhadap hiruk-pikuk yang kritis pasca “Smells Like Teen Spirit.”


7. ‘Negative Creep’

Dari: ‘Bleach’ (1989)

Cobain tidak malu tentang cintanya pada rock klasik, dia adalah penggemar berat dari David Bowie, Aerosmith, The Beatles, Black Sabbath dan Led Zeppelin. Pada debut Nirvana, Bleach, cintanya pada hesher rock terlihat jelas dalam lagu “Negative Creep,” yang memadukan energi punk yang putus asa dengan riff-riff stoner metal yang jahat.


6. ‘Sliver’

Dari: ‘Incesticide’ (1992)

Sepanjang karir mereka, Nirvana memiliki anggukan aneh untuk bratty garasi pop diselingi dalam katalog mereka. Debut 45 mereka “Love Buzz” adalah satu lagu awal bass-heavy, “Sliver” adalah yang lain. Awalnya dirilis sebagai single pada tahun 1990, shimmy dua menit yang rapi itu seperti anak kecil mungkin karena refrain yang berulang, “Nenek, bawa aku pulang” tetapi jelas musiknya ganas dan dewasa.

Baca Juga:  Kelompok Penerbang Roket Suguhkan Live Session Berkonsep, 'Opera di Galaksi Palapa'


5. ‘On a Plain’

Dari: ‘Nevermind’ (1991)

Kalau dipikir-pikir, non-single di Nevermind ternyata menjadi lagu terbaik dalam catatan. Ambillah ‘On a Plain,’ penghormatan tiga menit untuk pop-power Pixies yang menabrak yang memiliki perut harmonis yang lembut dan bersenandung. Getaran yang tenang dari lagu ini unik untuk dicatat, dan menggarisbawahi kemampuan Cobain untuk menggabungkan keindahan dan kebisingan.


4. ‘Drain You’

Dari: ‘Nevermind’ (1991)

Sama seperti “On a Plain,” “Drain You” pada dasarnya adalah lagu pop power yang berisik. Yang mengangkat lagu ini adalah ketegangannya. Cara riff gitar pembuka yang sederhana meledak ke drum Dave Grohl, tempo-tempo yang seperti tetes di akhir paduan suara, ledakan harmoni yang tak terduga dan jembatan yang mendidih yang penuh dengan efek suara mendesis yang pada akhirnya dengan megah memberi jalan pada akhir yang ribut.


3. ‘Heart Shapped Box’

Dari: ‘In Utero’ (1993)

Setelah Nirvana merevolusi rock ‘n’ roll, apa yang mereka lakukan selanjutnya? Melepaskan “Heart Shapped Box”. Suara radio yang menggeram memperbesar aspek hening suara mereka menjadi ancaman, dan menggoda sisi yang lebih keras menjadi sesuatu yang kasar dan tidak tertekuk. “Pennyroyal Tea” mungkin lagu yang lebih mudah diingat, tetapi dalam hal kekacauan dan subversi mainstream, “Heart Shapped Box” menang.


2. ‘The Man Who Sold the World’

Dari: ‘Unplugged’ (1994)

Ratusan seniman telah meliput David Bowie, tetapi  versi Nirvana Unplugged dari “The Man Who Sold the World” adalah hal lain. Kelemahan fisik Cobain meresapi lagu itu, dari gitarnya yang bergetar hingga vokal yang mengundurkan diri. Pasukan kecil gitar akustik yang berkibar dan cello yang sedih hanya menambah rasa kematian pada pertunjukan itu. Menghantui dan menghantui seperti yang diinginkan Bowie.


1. ‘In Bloom’

Dari: ‘Nevermind’ (1991)

Video untuk “In Bloom” yang dipermainkan dan diam-diam mengomentari gambar idola remaja band sendirian membuat lagu ini unik. Tapi lagu itu sendiri adalah karya musik yang cerdas dan dirancang dengan baik. Sedangkan “Smells Like Teen Spirit” menjadi nol dalam kecemasan primal dan melolongnya katarsis, “In Bloom” berdagang dalam kebingungan rasional yang terukur bergolak, penanda Fugazi yang seperti bass dan slo-mo punk memberi jalan bagi paduan suara yang serentak dan indah. Sebuah jembatan antara 80 -an bawah tanah dan ’90-an bangsa alternatif, “In Bloom” adalah ambigu dan misterius.